Ayahmu dan Ibumu

Ayahmu dan Ibumu


Tahukah Anda bahwa hukum kelima dari Dasa Titah mempunyai dua versi? Yang pertama termuat dalam Keluaran 20:12, bunyinya: “Hormatilah ayahmu dan ibumu”. Yang kedua tertulis dalam Imamat 19:31, bunyinya: “Setiap orang di antara kamu haruslah menyegani ibunya dan ayahnya .” Yang satu menyebut “ayah” terlebih dahulu, baru “ibu”. Sementara yang lain, sebaliknya. Besar kemungkinan tidak ada perbedaan substansial yang pantas dibicarakan mengenai perbedaan tersebut. Namun, para rabi Yahudi toh tak urung menangkap juga nuansa yang-menurut mereka-cukup bermakna.

Menurut mereka, perbedaan tersebut pasti bukan kebetulan semata. Tapi ada tujuannya, yaitu merupakan penegasan, bahwa hormat orang kepada “ayah” harus seimbang dan sama besar dengan hormat kepada “ibu”.

Bagi kita, penafsiran seperti itu mungkin terasa mengada-ada. Tapi dalam konteks kehidupan masyarakat Timur Tengah yang patriarkhal pada waktu itu-bahkan juga masyarakat kita sampai kini-, kesimpulan tersebut menjadi amat penting.

Salah seorang rabi yang terkemuka mengemukakan bahwa melalui perbedaan yang subtil itu Tuhan ingin menyampaikan sesuatu. “Adalah wajar,” begitu tulis sang rabi, “bila seorang anak merasa lebih akrab dengan ibunya. Sebab bukankah sang ibu itulah yang telah mengandung dan melahirkan, kemudian menimang dan mengasuhnya?” Namun justru karena kecenderungan alamiah inilah, Tuhan menitahkan agar orang menghormati ayah terlebih dahulu-baru ibu.

Di pihak lain, juga lumrah semata, bila seorang anak menghormati ayahnya lebih dari pada ibunya. Bukankah dia sang kepala keluarga, dan dari dia pula ia mulai belajar mengenal Allah serta hukum-hukum-Nya? Namun justru karena kecondongan naluriah inilah, Tuhan menitahkan agar orang menghormati ibu terlebih dahulu-baru ayah”. “Ayah” seimbang dengan “ibu”. Betapa progresifnya!

* * *

PERINTAH untuk menghormati orang tua, bagi umat Israel, sungguh sentral dan vital. Begitu pentingnya, sehingga baik berkat yang dijanjikan Allah bagi mereka yang mematuhinya, maupun hukuman yang diancamkan Allah bagi para pelanggarnya, kedua-duanya sama dahsyatnya.

Berkat yang dijanjikan jelas termuat dalam titah itu sendiri, yakni “supaya lanjut umurmu di tanah yang diberikan Tuhan, Allahmu, kepadamu” (Keluaran 20:12). Janji yang dahsyat, sebab tak ada berkat lain yang lebih didambakan orang, dari pada terwujudnya masa depan yang diimpikan.

Dan tak ada masa depan yang lebih diimpi-impikan, dari pada diperkenankan menikmati seluruh sisa usia yang panjang di “negeri idaman”. Bukankah demikian?

Ya! Namun, jangan kita lupa memperhatikan ancaman kutuk-Nya! Tidak kalah dahsyat! Berbuat durhaka terhadap orang-tua, dalam pranata hukum Israel, ternyata dianggap setara dengan tindak pidana kelas berat. Bahkan disejajarkan dengan dosa yang paling serius: dosa menghujat Allah. “(Orang) yang mengutuki ayahnya dan ibunya, pastilah ia dihukum mati ” (Imamat 20:9; 24:15)

Bukan cuma itu. Menurut si Arif Bijaksana, “Siapa mengutuki ayah atau ibunya, pelitanya akan padam pada waktu gelap” (Amsal 20:20). Artinya, berkat tak akan mau singgah dalam hidup seorang anak durhaka, baik dalam hidupnya di dunia ini, terlebih-lebih di akhirat nanti. Kemudian katanya pula, “Mata yang mengolok-olok ayah, dan enggan mendengarkan ibu, akan dipatuk gagak lembah dan dimakan anak rajawali” (Amsal 30:17). Artinya, sekiranya pun dalam hidupnya yang bersangkutan tidak mengalami kekurangan apa-apa, matinya akan amat hina. Tak ada orang mau merawat jasadnya. Bahkan tak ada tanah bersedia menerima jenasahnya. Mayatnya habis menjadi makanan gagak lembah dan anak rajawali.

* * *

SEMANGAT yang sama kita jumpai pula dalam Perjanjian Baru. Tidak kurang dari Yesus sendiri, yang mengecam keras ajaran pemimpin-pemimpin agama Yahudi, bahwa seolah-olah oke-oke saja orang menelantarkan kewajiban terhadap orang-tua, asalkan demi memenuhi kewajibannya terhadap Tuhan (Matius 7:9-13)

“Sama sekali tidak oke!”, kata Yesus. “Kewajiban terhadap Tuhan” dan “kewajiban terhadap orang-tua” bukanlah pilihan “ini-atau-itu”. Melainkan suatu kewajiban rangkap “baik-ini-maupun-itu”. Mustahil orang sanggup memenuhi kewajibannya kepada Tuhan, sementara ia menelantarkan orang-tuanya.

Firman Tuhan amat jelas dan tegas. “Barangsiapa tidak mengasihi saudaranya yang dilihatnya, tidak mungkin mengasihi Allah yang tidak dilihatnya” (1 Yohanes 4:20). Sebaliknya, mustahil pula orang mengasihi orang-tuanya-atau siapa saja-tetapi menafikan sang Sumber Kasih itu sendiri, yaitu Allah, yang adalah kasih itu sendiri (1 Yohanes 4:8).

Orang yang mengklaim bahwa ia mengasihi Allah tapi menutup hati terhadap sesamanya, atau sebaliknya berkata mengasihi sesama tapi tidak mengasihi Allah, adalah penipu. Paling sedikit, ia munafik. Kasihnya pura-pura, sebab bersyarat dan berpamrih. Yang dikasihinya, tak ada yang lain, hanyalah dirinya sendiri.

* * *

MELALUI kehidupan pribadi-Nya, Yesus memberi contoh kongkret mengenai apa artinya “menghormati orang-tua”. Dari rentang usianya yang pendek-33 tahun -tak kurang dari 30 tahun Ia lalui di Nasaret. Di desa-Nya. Di rumah keluarga-Nya. Bersama orang-tua dan adik-adik-Nya.

Sepuluh-per-sebelas dari seluruh hidup-Nya, Ia manfaatkan untuk “urusan keluarga”. “Hanya” satu-per-sebelas Ia pakai untuk “urusan pelayanan”. Tapi Ia membuktikan, betapa pelayanan-Nya tak sedikit pun berkurang nilai, makna dan dampaknya, hanya karena “kuantitas” waktu yang tersedia relatif singkat. Yang menentukan adalah “kualitas”nya.

Mengenai apa saja yang terjadi selama 30 tahun itu, Alkitab bungkam seribu bahasa. Namun demikian, toh ada yang dengan bertanggungjawab dapat kita katakan berhubung dengan 30 tahun yang “misterius” itu.

Para penafsir pada umumnya sepakat, bahwa Yesus mempergunakan kurun waktu yang lumayan panjang itu untuk memenuhi “tanggungjawab keluarga”. Sebab Yusuf-sang ayah dan kepala keluarga-besar kemungkinan telah meninggal dalam usia muda. Mengenai “dugaan” ini, beberapa alasan dapat dikemukakan.

Misalnya yang mencolok adalah, bahwa Alkitab cukup banyak berbicara mengenai Maria, sang ibu. Tapi tak sepatah kata pun tentang Yusuf. Mengapa ini? Dalam kisah perjamuan kawin di kota Kana (Yohanes 2:1-11), misalnya, Yohanes menyebutkan kehadiran Maria. Padahal sekiranya Yusuf masih hidup, ia-lah yang lebih pantas hadir di pesta, dan namanyalah yang patut disebut.

Bila ayah telah tiada, maka anak lelaki tertualah yang mengambil alih tanggungjawab. Dan itulah yang Yesus lakukan! Selama 30 tahun itu, Yesus bukan hanya seorang “anak tukang kayu”. Tapi Ia sendirilah “si tukang kayu” itu, dengan apa Ia menghidupi keluarga-Nya. Berlatar-belakangkan “profesi”-Nya itulah, Ia dapat berkata, “kuk yang Ku-pasang itu enak” (Matius 11:30). Agaknya spesialisasi Yesus adalah membuat “kuk”. Dan hasil pekerjaan-Nya prima; “enak” dipakai.

Tidak kurang dari 30 tahun, menunggu sampai adik-adikNya mampu mandiri, Yesus mewujudkan darma-bakti-Nya kepada orang-tua dan keluarga. Darma-bakti yang terus diperlihatkan-Nya sampai ketika Ia sudah berada di batas ajal! (Yohanes 19:26-27).

* * *

MENGHORMATI orang tua, kita tahu, bukan hanya kebajikan yang eksklusif Israel. Kebajikan ini bersifat universal. Legenda-legenda yang kita warisi, seperti si Malin Kundang misalnya, membuktikannya. Konfusianisme, apa lagi. Menurut ajaran ini, tidak ada yang lebih keji dari pada perbuatan seorang anak “put hao”-anak durhaka yang tidak berbakti kepada orang-tua.

Sebab itu, salah besarlah orang yang beranggapan, bahwa -karena Taurat tidak mengikat lagi-maka orang kristen bebas menjadi orang-orang “put hao”. Tidak! Kata-kata Paulus begitu tegas dan jelas. “Hai anak-anak, taatilah orang tuamu di dalam Tuhan, karena haruslah demikian. Hormatilah ayahmu dan ibumu – ini adalah perintah yang penting .” (Efesus 6:1-3).

Mengapa penting? Tidak lain karena ini merupakan urat nadi utama peradaban manusia. Ketika orang kehilangan rasa hormat kepada apa pun dan kepada siapa pun, maka hancur lebur pulalah peradaban serta merta. Pasti!

Perintah menghormati orang-tua menegaskan, bahwa ada yang mesti kita hormati di bumi ini. Ada yang mesti kita hormati, bukan karena lolos kualifikasi.

Bukan pula karena dengan melakukannya, kita akan menarik manfaat. Tapi yang kita hormati, semata-mata karena “ia” adalah “ia”. Yang kita hormati semata-mata karena mereka adalah ayah dan ibu kita. Ya, betapa pun buruk penampilan mereka! Betapa pun tak membanggakannya prestasi mereka bagi prestise kita!

Bukankah ini adalah bayangan mini dari hormat kita kepada Tuhan? Yang wajib kita hormati, semata-mata karena Ia adalah Tuhan. Titik. Bukan karena Ia begini atau begitu. Bukan pula karena ini akan mengakibatkan ini atau itu.

Ini adalah sikap yang lahir dari cinta yang murni. Cinta yang mengatakan, “Ich liebe dich weil du da bist”? Bukan “Ich liebe dich weil du so bist”. Aku mencintaimu karena engkau adalah engkau! Bukan karena engkau begini atau begitu.

Published in: on April 2, 2007 at 8:06 am  Leave a Comment  

The URI to TrackBack this entry is: https://hkbp.wordpress.com/2007/04/02/ayahmu-dan-ibumu/trackback/

RSS feed for comments on this post.

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: